“Generasi Nol Buku” Taufik Ismail

JAKARTA, JUMAT – Sastrawan Taufik Ismail mengkritik sistem pendidikan yang tidak memberi porsi besar terhadap pembiasaan membaca dan mengarang untuk para anak didik, sehingga hasilnyapun bisa disebut sebagai bagian dari “Generasi Nol Buku”.

Kritik itu disampaikan oleh Taufik ketika menerima Habibie Award 2007 dalam rangka memperingati ulang tahun kedelapan The Habibie Center di Hotel Gren Melia, Jakarta, Kamis (6/12).

Dalam makalahnya yang berjudul Generasi Nol Buku: Yang Rabun Membaca, Pincang Mengarang, Taufik mengaku, ia bersama puluhan ribu murid lain dari SMA-SMA di seluruh Tanah Air pada 1953-1956 sudah menjadi “Generasi Nol Buku”, yang “rabun membaca” dan “pincang mengarang”. Generasi itu, menurut Taufik, jadi “rabun membaca” karena tidak mendapat tugas membaca melalui perpustakaan sekolah dan jadi “pincang mengarang”  lantaran tak ada latihan mengarang dalam pelajaran di sekolah.

Taufik membandingkan pelajaran membaca dan mengarang siswa Indonesia dengan siswa dari beberapa negara lain dalam sebuah survei sederhana. Hasilnya, mencengangkannya. Sementara pelajar Indonesia tidak mendapat tugas membaca dan mengarang, murid SMA di Amerika Serikat diharuskan membaca 32 buku. Bahkan, di negara berkembang Thailand, siswa SMA juga diharuskan membaca lima buku.

Kewajiban membaca dan mengarang, menurut Taufik, bukan bertujuan untuk membuat siswa menjadi sastrawan, melainkan untuk memiliki keahlian yang dibutuhkan di setiap profesi. “Membaca buku sastra mengasah dan menumbuhkan budaya baca buku secara umum. Latihan menulis mempersiapkan orang mampu menulis di bidang masing-masing,” ujarnya.

“Generasi Nol Buku” itulah yang kini, kata Taufik, menjadi warga Indonesia yang terpelajar serta memegang posisi menentukan arah negara di seluruh strata baik di pemerintahan mamupun di swasta. “Beberapa sebab mendasar amburadulnya Indonesia sekarang mungkin sekali karena, dalam fase pertumbuhan intelektual, mereka  membaca nol buku di sekolah,” ujarnya lagi.

Sebagai pemenang Habibie Award 2007, Taufik berhak atas medali, piagam penghargaan, dan hadiah uang sebesar 25 ribu dollar AS.

Para pemenang lainnya adalah Prof Dr Sri Widiyantoro dari bidang ilmu dasar, Prof Elin Yulinah Sukandar dari bidang ilmu kedokteran dan bioteknologi, dan Dr HC Rosihan Anwar dari bidang sosial.  

Habibie Award diberikan kepada perseorangan atau badan yang dinilai sangat aktif dan berjasa besar dalam menemukan, mengembangkan, dan menyebarluaskan berbagai kegiatan iptek yang baru serta bermanfaat secara berarti bagi peningkatan kesejahteraan, keadilan, dan perdamaian. (Ant/ati) [ Sumber: http://www.kompas.com/ver1/Hiburan/0712/07/101235.htm ]

2 Komentar

Filed under umum

2 responses to ““Generasi Nol Buku” Taufik Ismail

  1. HENDI KUSUMA

    Salam Hangat untuk seluruh Guru dan staf di SMPN2….
    pengen tanya, kira2 kalau ngadain reouni akbar bwat semua angkatan seru ga ya…?
    kalau seru pasti di tunggu semua alumni..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s